Langsung ke konten utama

The Last 8 Days in The WOrld.




            “May be one day you’ll understand why, everything you touch surely dies” (Passenger_Let Her Go)
http://dnamora.com/2016/03/dnamora-giveaway-8-hari-menuju-kematian/


            Bagaimana jika hidup saya di bumi ini hanya tinggal beberapa hari. Apa yang harus saya lakukan? Haruskah saya pindah ke planet lain agar bisa bertahan hidup? Atau malah memilih momen kematian romantis dan tak terlupakan, seperti mati saat sedang salat, mati dipelukan ibu sambil dielus-elus kepalanya. Atau mati di pelukan kamu? Iya kamu? Bukan kamu! Kamu itu itu loh calon imamku yang mungkin saja saat aku mati kamu sudah jadi imamku. Ataukah saya harus mati seperti Tom Cruise di film Oblivion yang rela mati demi menyelamatkan bumi?


            Mendadak pertanyaan-pertanyaan tersebut mengelilingi kepala saya. Bingung kalau sudah ditanya apa yang saya lakukan jika hidup saya tinggal 8 hari di bumi ini. Andaikan saya pingin ke Macau, lalu tiket darimana? Apa mungkin membuat paspor dalam waktu delapan hari. Heeuheu. Saya sebenarnya enggak mau ditawari mati, bahkan mengandai-andai bagaimana jika saya mati saja sungguh mengerikan dan menyedihkan.

            Kebayang bagaimana orang-orang yang menyayangi saya memandangi saya, membuka selimut yang menutupi jasad saya, bahkan ada yang tak mau mengucapkan kata pisah karena takut jika baying-bayang saya menghantuinya. Tapi ada hal-hal yang ingin saya lakukan jika hidup saya hanya tinggal 8 hari di bumi ini. Maka saya akan membuat Planning 8 hari yang akan saya lalui.

            Day 1
             Saya akan menulis surat untuk orang-orang yang membenci saya. Dan meminta maaf kepada mereka karena telah menyita hari-harinya karena telah membenci saya. Mungkin saya akan menulis surat seperti ini.
            Dear my haters
            Maafkan aku bila tanpa sengaja melukai hati kalian. Sehingga tanpa sadar benih-benih kebencian itu muncul di hati kalian. Aku enggak tahu apa yang membuat kalian membenciku? Apa karena saya enggak cantik, kurang popular, hiks … hiks …
             Skip … rasanya saya tak sanggup melanjutkan itu lagi.

            Day 2
            Bertemu dengan yang namanya Ken Hanggara dan Seto Permada. Lalu apa yang akan saya lakukan jika bertemu dengan dua lelaki ini. Tidak, saya tidak akan meminta kedua lelaki ini menikahi saya. Heuheu. Saya ingin memeriksa isi kepalanya, menurut kabar Mas Ken ini punya pabrik cerpen di kepalanya, mungkin saya bisa melamar di sana dan enggak jadi freelancer lagi. Eh. Lalu kalau sama Seto, saya ingin mengunjungi Bruno, bersamanya menikmati rindangnya alam dan pepohonan. Tidur di bawah pohon besar yang memayungi dari terik matahari. Kok berasa ada manis-manisnya gitu ya?

            Day 3
            Menjual barang-barang berharga untuk membayar hutang. Iya, gini-gini saya punya utang. Dan belum kebayar. Enggak enak kalau enggak dibayar. Entar pas saya mau masuk surga enggak jadi masuk lagi gegara punya utang. Hiks.

            Day 4
            Foto keluarga. Iya, saya enggak punya foto keluarga yang bareng-bareng. Karena memang belum nemu waktu yang tepat untuk mengabadikan momen sama-sama. Jika sudah kumpul kita biasanya lupa untuk mengabadikan momen. Oleh karena itu saya pingin di hari keempat foto bareng keluarga. Bareng Bapak, Bunda, kakak dan keponakan-keponakanku tercinta.

            Day 5
             Saya pengen ke rumah sakit. Menandatangani surat donor organ. Setidaknya jika saya mati, saya masih bisa hidup di tubuh orang lain. Syukur-syukur di tubuh mas ganteng. Euh. Saya ingin berguna untuk orang lain. Oleh karena itu saya ingin menyumbangkan organ saya untuk orang-orang yang membutuhkan. Tentunya diam-diam dan enggak perlu pakai upload foto atau nyetatus di media. Saya ingin niat mulia saya tidak untuk cari muka. Tapi lebih karena saya ingin berguna untuk orang lain.

            Day 6
             Saya ingin ke panti asuhan. Berbagi kebahagiaan, merasakan apa yang mereka rasakan. Termasuk tidur di panti asuhan, makan, dan menjalani aktivitas sehari bersama mereka. Mungkin dengan seperti itu, saya bisa merasakan lebih bersyukur dengan hidup yang pernah Tuhan berikan. Hidup terlalu singkat untuk bersedih dan tidak bersyukur. Sebab siapapun juga pasti mati pada akhirnya, entah sekarang, besok, maupun nanti. Segala yang bernyawa akan mengalami kematian.

            Day 7
            Saya ingin memperbanyak diri dengan ibadah. Lebih dekat dengan Tuhan sebelum nantinya saya juga akan lebih dekat lagi setelah saya mati. Sebenarnya di Day 7 ini saya ingin bertemu dengan Naruto. Namun rasanya itu sangat-sangat mustahil. Kan Naruto hanya tokoh fiksi dan enggak mungkin ada di dunia ini. Jadi kalau misalnya dia pun ada, boleh deh sekalian ketemu sama Tsubasa.

            Day 8
            Hari terakhir, dan tentunya seperti sebuah ending. Ending di mana saya harus berpamitan. Lalu momen meninggal seperti apa yang saya pilih? Saya ingin mati dipelukan ibu yang membacakan saya surat Ar Rahman, saya tahu ibu saya sangat hafal surat ini. Mungkin itu akan menjadi momen mati teromantis versi saya.

            Namun semua hal di atas hanya sebuah pengandaian. Kita tak pernah tahu kapan kita mati, kapan kita pergi meninggalkan semua hal di dunia ini. Saya berharap masih diberi hari-hari panjang untuk lebih dekat dengan Allah SWT. Untuk lebih bisa membahagiakan orang tua saya, menikah, mempunyai anak, menjalani hari-hari tua saya dengan ibadah.

            Ah, banyak hal yang ingin saya lakukan. Giveaway Mbak Desy Namora ini sungguh seperti reminder di mana setiap orang memang akan mati. Lalu kenapa kita tidak mempersiapkannya terlebih dahulu? Dengan memperbaiki diri sendiri misalnya dan tentunya lebih dekat dengan Tuhan.


            Terima kasih sudah membaca. Jangan lupa tinggalkan komentar. Follow my twitter @queenlionade, joinsite my blog, lebih dekat dengan saya lewat facebook: Endang Indri Astuti.
           

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Trik Jitu Agar Ceritamu Dibaca Banyak Orang di Wattpad

Tahu Wattpad kan? Enggak tahu? Duh. Wattpad itu tempat baca dan nulis novel gratis. Enggak hanya bisa dibaca penduduk negeri ini, tapi juga penduduk luar negeri juga loh. Sekarang ini banyak penulis yang karyanya berasal dari Wattpad tapi jadi best seller. Kayak Dear Nathan yang lagi hits banget itu loh. Enggak bisa dipungkiri sih kehadiran para penulis wattpad membawa warna baru di dunia literasi. Meski you know what,  terkadang di wattpad nulisnya pada ngasal dan sesuka hatinya, enggak mikirin typo dan EYD. Namun banyak juga kok cerita bagus di sana. Tergantung yang nulis juga.

Review K-Drama: Introverted Boss (My Shy Boss)

Drama yang satu ini bikin saya susah move on. Selain karena ceritanya yang unik, soundtrack di drama ini juga keren-keren. Jika biasanya di drama Korea sering diceritakan tentang CEO, Manager. Bossyang percaya diri, ganteng dan egois, maka di drama ini berbeda. Kamu akan bertemu dengan sosok Eun Hwan Gie, Boss dengan karakter yang berbeda dari kebanyakan boss lainnya.
Kira-kira ceritanya seperti apa? Baca reviewnya di bawah ini.

Memilih Nama Pena yang Baik itu Yang Seperti???

Bagi seorang penulis, nama pena adalah sesuatu yang penting. Terutama bagi saya juga sih, kenapa nama pena itu penting? Sebab nama adalah identitas seseorang , sebagai tanda pengenal siapa diri kita. Sepanjang saya menulis, saya sudah 3 kali gonta-ganti nama pena. Labil ya? Plakk ...